Investasi 2022 Melewati Target, Bahlil Sebut Pembangunan Sudah Indonesia Sentris

- Selasa, 24 Januari 2023 | 21:48 WIB
Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia. (Net)
Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia. (Net)

INFO INDONESIA. JAKARTA - Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi sepanjang 2022 mencapai Rp1.207,2 triliun. Angka tersebut melewati target Rp1.200 triliun yang ditetapkan Presiden Joko Widodo dengan total penyerapan tenaga kerja sebanyak 1.305.001 juta orang.

Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia, menyebut, pada awalnya banyak orang yang pesimis terhadap target Presiden Jokowi sebesar Rp1.200 triliun

Secara rinci, capaian realisasi investasi sepanjang Januari-Desember 2022 mencapai 100,6 persen dari target, serta tumbuh 34 persen dibandingkan capaian 2021 sebesar Rp901,02 triliun.

Total realisasi investasi itu terdiri dari penanaman modal asing (PMA) sebesar Rp654,4 triliun atau setara 54,2 persen dari total realisasi investasi. Sementara, sisanya merupakan penanaman modal dalam negeri (PMDN) sebesar Rp552,8 triliun atau sebesar 45,8 persen. Secara tahunan (yoy), PMA tercatat tumbuh 44,2 persen, sementara PMDN tumbuh 23,6 persen.

Menurut Bahlil, capaian tersebut patut disyukuri. Sebab, di tengah gelapnya kondisi global, investasi asing ke Indonesia masih tumbuh dengan baik.

“Inilah kepercayaan yang harus diakui, baik yang suka maupun tidak suka dengan pemerintahan ini bahwa FDI tumbuh 44 persen adalah dampak kebijakan pemerintah yang sekaligus melahirkan kepercayaan bagi para investor yang masuk ke Indonesia,” kata Bahlil dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (24/1/2023).

Di sisi lain, capaian pertumbuhan PMDN yang biasanya maksimal hanya 15 persen pun dinilai merupakan bukti bahwa kepercayaan investor domestik juga sama tingginya terhadap pemerintah Indonesia.

“PMDN kita secara yoy tumbuh 23 persen. Artinya yang percaya ini tidak hanya FDI, pengusaha lokal, pengusaha nasional pun percaya terhadap apa yang dilakukan pemerintah dan bagaimana ekonomi kita ke depan,” imbuhnya.

Dalam catatan Kementerian Investasi/BKPM, realisasi investasi sepanjang 2022 tersebar di lima sektor utama. Yaitu industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya; pertambangan; transportasi, gudang dan telekomunikasi; perumahan, kawasan industri dan perkantoran; serta industri kimia dan farmasi.

Halaman:

Editor: Rusdiyono

Terkini

X