EKONOMI

MPR Desak Pemerintah Setop Ketergantungan Impor Alkes

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. (Dok. mpr.go.id)
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. (Dok. mpr.go.id)

JAKARTA - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta pemerintah menghentikan ketergantungan penyediaan alat kesehatan dari negara lain. Sudah saatnya pemerintah memberikan perhatian serius kepada industri farmasi dan alat kesehatan dalam negeri, sehingga bisa bisa menjadi pemain utama dan tuan rumah di negara sendiri.

"Di tengah pandemi COVID-19, sektor industri farmasi dan alat kesehatan masuk dalam kategori high demand. Masyarakat semakin menyadari pentingnya menjaga kesehatan. Jangan sampai geliat kepedulian masyarakat terhadap sektor kesehatan ini justru dinikmati oleh asing," ujar Bamsoet di Jakarta, seperti dikutip dari keterangan tertulisnya, Selasa (8/6/21). 

Bamsoet menjelaskan, pada Tahun 2021 pemerintah menyiapkan anggaran kesehatan hingga Rp300 triliun.

Menurut Gabungan Perusahaan Alat-alat Kesehatan Indonesia (Gakeslab) yang merujuk pada data Kementerian Keuangan, anggaran dalam APBN 2019 untuk pengadaan alat-alat kesehatan di rumah sakit-rumah sakit pemerintah sekitar Rp9 triliun. Pada Tahun 2020, jumlahnya meningkat menjadi Rp18 triliun karena pandemi COVID-19. 

"Jika digabungkan dengan anggaran APBD, BUMN dan swasta, total belanja alat-alat kesehatan di Indonesia rerata berkisar Rp50 triliun per tahun. Sangat disayangkan jika anggaran pengadaan Alkes sebesar itu lebih banyak dinikmati oleh produsen Alkes luar negeri," kata Bamsoet.


Kepala Badan Bela Negara FKPPI itu menambahkan, berdasarkan data Kementerian Perindustrian, kemampuan industri farmasi di Indonesia saat ini ditopang oleh 220 perusahaan. Sebanyak 90 persen dari perusahaan farmasi tersebut fokus di sektor hilir dalam memproduksi obat-obatan. 

Tantangannya, pemerintah harus terus berupaya untuk menekan impor pengadaan bahan baku, khususnya di sektor hulu industri farmasi. 

"Target pemerintah mengurangi impor farmasi dan alat kesehatan mencapai 35 persen pada akhir Tahun 2022, harus dibarengi dengan kebijakan yang ramah terhadap industri farmasi dan alat kesehatan, sehingga bisa terealisasi dan tidak berakhir di atas kertas saja," jelas Bamsoet.

Mengutip riset Patients Beyond Borders Bamsoet mengungkapkan bahwa warga Indonesia sangat gemar berobat ke luar negeri. Peningkatannya cukup tajam, dari 350 ribu warga yang berobat ke luar negeri pada Tahun 2006 menjadi 600 ribu pada Tahun 2015. 

Total pengeluaran per tahun yang dikeluarkan penduduk Indonesia untuk berobat ke luar negeri bisa mencapai USD11,5 miliar, 80 persennya dihabiskan di Malaysia. 

"Selain karena biayanya yang lebih murah dan pelayanannya lebih nyaman, warga Indonesia memilih berobat ke luar negeri karena alat kesehatannya yang sangat lengkap. Padahal dengan sumber daya manusia dan sumber daya rumah sakit yang dimiliki, Indonesia sebetulnya bisa menjadi tuan rumah bagi warganya dalam berobat. Bahkan Indonesia seharusnya bisa menjadi pemain utama dalam wisata medis, menjadi tempat yang nyaman bagi warga dunia berobat," imbuh Bamsoet.

Editor: Khairisa Ferida