POLHUKAM

Israel Tangkap Lagi Dua Gerilyawan Palestina yang Kabur

Pencarian di luar penjara Gilboa setelah enam militan Palestina melarikan diri pada Senin (6/9/2021). (Antara/Reuters)
Pencarian di luar penjara Gilboa setelah enam militan Palestina melarikan diri pada Senin (6/9/2021). (Antara/Reuters)


JAKARTA - Pasukan Israel pada Sabtu (11/9/2021) menangkap dua lagi dari enam militan Palestina yang melarikan diri dari penjara keamanan maksimum.

Kedua pria itu ditemukan di tempat parkir truk di sebuah desa Arab di Israel utara, dekat Kota Nazareth. Di mana, dua pelarian lainnya ditangkap beberapa jam sebelumnya. Pembobolan penjara oleh para militan Palestina pada Senin, melalui lubang di lantai sel penjara mereka telah mempermalukan Israel.

Rekaman yang didistribusikan oleh polisi Israel menunjukkan petugas menggiring kedua pria itu, yang ditutup matanya dan diborgol, ke dalam kendaraan polisi. Keenam orang itu telah dihukum atau dicurigai merencanakan atau melakukan serangan mematikan terhadap warga Israel.

Mohammad al-Arda, saudara laki-laki Mahmoud al-Arda, seorang anggota kelompok militan yang melarikan diri dan ditangkap pada Jumat, mengatakan bahwa meskipun pembobolan penjara sebenarnya direncanakan dengan cermat.

"Tidak ada back up dari dalam atau koordinasi dengan luar," kata al-Arda, dilansir Reuters.


Meskipun sedih dengan penangkapan saudaranya, ia mengatakan bahwa dia senang dengan apa yang digambarkan sebagai pukulan terhadap moral musuh.

Surat kabar Israel Haaretz mengatakan, seorang penduduk desa telah memberi tahu polisi ketika ia didekati oleh pria-pria yang meminta makanan dan tumpangan. Sementara pelacak militer mendekati rute pelarian pria-pria itu.

Pelarian dan penangkapan berikutnya telah meningkatkan ketegangan di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki. Setelah malam tiba pada Sabtu, militan Palestina menembakkan roket dari Jalur Gaza ke Israel. Militer Israel mengatakan roket itu berhasil dicegat. Tidak ada laporan tentang korban.

Salah satu pria yang ditangkap adalah Zakaria Zubeidi, mantan komandan Brigade Martir Al Aqsa kelompok Fatah di Kota Jenin, Tepi Barat, selama pemberontakan Palestina kedua.

Lima tahanan lainnya adalah anggota Jihad, Zubeidi, yang pernah menerima amnesti Israel, ditangkap kembali oleh Israel pada 2019 setelah dugaan keterlibatannya dalam serangan penembakan baru-baru ini. Keluarga Zubeidi mengatakan bahwa kakeknya adalah salah satu dari 66 narapidana yang melarikan diri dari penjara Israel pada tahun 1958 setelah kerusuhan penjara yang mematikan.


Video Terkait:
Brutal, Al Aqsa Dipenuhi Gas Air Mata
Editor: Wahyu Sabda Kuncahyo