DAERAH

Pemkot Batam Menghimbau Warga Rayakan Natal di Dalam Kota

Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad.
Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad.


BATAM – Pemerintah Kota Batam, Kepulauan Riau mengingatkan masyarakat setempat, untuk merayakan Natal dan Tahun Baru 2022 di dalam kota, dalam upaya mengantisipasi terjadinya gelombang ketiga COVID-19.

Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad, menyampaikan, perayaan Natal dan Tahun Baru memungkinkan, terjadinya peningkatan arus perjalanan warga hingga di atas 10 persen. Hal itu, katanya, dikhawatirkan memicu penularan COVID-19 , Rabu (27/10).


"Oleh sebab itu, kepada sahabat kami, saudara kita yang merayakan Natal dan Tahun Baru, saya pesankan, kalau skala urgensinya tidak sedemikian penting, silakan rayakan Natal dan Tahun Baru di Batam saja," kata dia.

Lebih baik, katanya, apabila masyarakat membatasi perjalanan ke luar daerah, untuk melindungi diri dari potensi penularan COVID-19.

Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, meminta, warga sebaiknya tidak mudik saat libur Natal dan Tahun Baru 2022.


Ia mempertimbangkan, kebijakan pelarangan mudik saat libur Natal dan Tahun Baru, demi menghindari potensi gelombang ketiga COVID-19.

Belajar dari pengalaman saat Lebaran, kata dia, meski mudik dilarang, warga tetap bepergian menggunakan kapal ke daerah penyangga, hingga menyebabkan penyebaran COVID-19 sampai ke pesisir yang sebelumnya masih hijau.

Menurut dia, saat perayaan Natal dan Tahun Baru, tidak hanya umat kristiani yang melakukan perjalanan, melainkan seluruh masyarakat ikut berlibur, menghabiskan waktu di hotel dan bersantai di pantai. Hal itu, rawan penularan COVID-19.

"Semua orang pergi ke pantai inap di hotel jadi ini perlu kehati - hatian," kata dia. (*)

Editor: Desi Wulandari