DAERAH

Babel Kembangkan Kelapa di Lahan Bekas Tambang Timah Seluas Ratusan Hektare

Gubernur Kepulauan Babel, Erzaldi Rosman Djohan.
Gubernur Kepulauan Babel, Erzaldi Rosman Djohan.

PANGKALPINANG – Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, akan mengembangkan tanaman kelapa di 157 hektare lahan bekas penambangan bijih timah, sehingga menjadi lahan produktif untuk meningkatkan kesejateraan masyarakat.

"Kita akan membudidayakan kelapa di lahan bekas tambang sepanjang Jalan Lintas Timur Desa Air Anyir Bangka," kata Gubernur Kepulauan Babel, Erzaldi Rosman Djohan, Kamis (4/11).

Ia mengatakan, dalam mempercepat pembudidayaan tanaman kelapa di lahan bekas tambang ini, pihaknya telah menggelar rapat koordinasi dengan Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Juaidi, Sekretaris Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Edi Kurniadi, serta Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Babel, Jantani.

"Saat ini kita melakukan pemetaan lahan bekas tambang untuk tanaman kelapa ini, guna melihat posisi lokasi wilayah hutan dan bekas tambang, untuk dimanfaatkan budi daya kelapa ini," katanya.

Menurut dia, dengan pembudidayaan tanaman kelapa dengan memberdayakan masyarakat sekitar dalam penanamannya, tentunya bisa memberi manfaat ekonomi dan tanaman kelapa di sepanjang jalan lintas timur, juga menjadi penghias jalan bagi para pengendara yang melintasinya.


"Kawasan bekas tambang ini berada di sepanjang bibir pantai, sehingga dengan adanya penanaman kelapa ini tentu dapat memperindah objek wisata pantai ini," katanya.

Ia berharap, pemanfaatan lahan bekas tambang yang memiliki potensi, dapat bermanfaat bagi masyarakat, terlebih untuk dijadikan lahan produktif dengan melibatkan warga sekitar.

"Kita terus berupaya bekas tambang ini, menjadi lahan produktif kembali dan mampu meningkatkan kesejahteraan warga," katanya. (*)

Editor: Desi Wulandari