POLHUKAM

Masinton: Pemerintah Harus Bela Hak Pekerja Migran Indonesia

Jangan Biarkan TKI yang Jadi Korban Berjuang Sendirian

Anggota DPR RI Fraksi PDIP, Masinton Pasaribu. (Net)
Anggota DPR RI Fraksi PDIP, Masinton Pasaribu. (Net)


JAKARTA - Kasus kerja paksa yang dialami salah satu pekerja Indonesia asal Nusa Tenggara Timur (NTT) sungguh di luar nalar kemanusiaan dan biadab. Tenaga Kerja Indonesia (TKI) tersebut dipekerjakan tanpa gaji selama sembilan tahun, bekerja hingga 15 jam sehari, tanpa libur dan mengalami kekerasan fisik oleh majikannya.

Untuk itu, Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Masinton Pasaribu meminta Pemerintah hadir dan wajib membela hak para pekerja migran di luar negeri.

"Negara harus benar-benar hadir membela hak-hak warga negara Indonesia, yang menjadi pekerja migran di luar negeri, di negara mana pun mereka berada dan bekerja," kata Masinton dalam keterangan kepada wartawan, di Jakarta, Senin (21/2/2022).

Ironisnya lagi, kata Masinton, tuduhan perdagangan orang, kerja paksa dan penganiayaan yang disidangkan di Pengadilan Kota Bharu, Negara Bagian Kelantan, Malaysia tersebut memutuskan sang majikan bebas dari semua tuduhan.

Masinton menghormati kedaulatan hukum negara Malaysia. Namun, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Kuala Lumpur, harus bergerak proaktif melakukan pendampingan dan pembelaan terhadap TKI yang tengah berjuang memperoleh keadilan.


"Jangan biarkan TKI, yang menjadi korban semena-mena oleh majikannya, berjuang sendirian. Negara harus hadir melakukan upaya hukum banding sesuai dengan mekanisme hukum dan perundang-undangan negara Malaysia," kata dia.

Masinton juga mengingatkan masih ada praktik buruk perilaku majikan terhadap pekerja migran asal Indonesia di Malaysia. Pemerintah Indonesia harus bersikap tegas menunda kesepakatan pengiriman TKI ke Malaysia.

"Malaysia sedang menjadi sorotan internasional dalam kasus kerja paksa dalam bentuk tidak membayar gaji, penahanan dokumen, larangan berkomunikasi; tidak hanya di sektor rumah tangga, tetapi juga di sektor lain seperti perkebunan dan manufaktur," kata dia.

Dia mencontohkan Filipina, yang mampu bernegosiasi dengan negara tujuan pekerja migran, dalam hal perlindungan dan hak-hak yang akan diperoleh warganya ketika akan bekerja di luar negeri. Kedubes Filipina di berbagai negara merespon dan bertindak cepat memberikan perlindungan terhadap warga negaranya yang menjadi korban.

Ditegaskan, Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 sangat jelas menyebutkan di Pasal 28A bahwa setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya. Sehingga, dapat dikatakan Indonesia wajib melindungi hak hidup serta hak mempertahankan hidup dan kehidupan segenap warga negara Indonesia.

"Tidak ada pengecualian, baik yang berada di dalam maupun di luar wilayah Negara Kesatuan Indonesia," ujar Masinton.


Video Terkait:
Oknum TNI Minta TKI Bayar Rp 8 Juta Untuk Karantina
Editor: Saeful Anwar