OLAHRAGA

Pakai Bambu Bikin Sirkuit Formula E Lebih Kuat

Foto udara pembangunan sirkuit Formula E Jakarta. (Antara/Jakpro)
Foto udara pembangunan sirkuit Formula E Jakarta. (Antara/Jakpro)


JAKARTA - Penggunaan bambu sebagai salah satu material konstruksi untuk memperkuat sirkuit Formula E karena mampu menyerap kandungan air dalam tanah yang lunak.

"Itu kuat, itu kan justru memperkuat. Bukan berarti bambu kemudian tidak ada batunya, bukan, itu kan di lapisan tertentu," kata Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, di Balai Kota Jakarta, Jumat (11/3/2022).

Menurutnya, bambu akan memberikan daya dukung terhadap tanah terutama tanah lunak sehingga membuat lintasan menjadi lebih baik dan permanen. Penggunaan bambu juga hanya di beberapa titik tertentu yang ada kandungan tanah lunak.

Riza yang merupakan insinyur dari Institut Sains dan Teknologi Nasional (ISTN) Jakarta itu mengatakan penggunaan bambu sudah banyak dan biasa digunakan untuk konstruksi di antaranya pembangunan di daerah pinggiran sungai.

"Di banyak tempat juga digunakan seperti di daerah pinggiran sungai, di mana cukup berair untuk penguatan dan itu biasa dalam teknik sipil untuk pekerjaan jalan," jelasnya.


Pembangunan sirkuit Formula E dikerjakan PT Jaya Konstruksi Manggala Pratama selama 54 hari sesuai kontrak kerja yang dilakukan sejak 2 Februari 2022. Sirkuit Formula E Jakarta memiliki panjang 2,4 kilometer dengan lebar 12 meter.

Rencananya, Jakarta International E-Prix Circuit (JIEC) memiliki 18 tikungan dengan desain mirip kuda lumping dan pemandangan Jakarta International Stadium (JIS).

Ajang balap mobil listrik Formula E Jakarta akan diadakan pada 4 Juni 2022 dengan total anggaran pembangunan lintasan mencapai Rp60 miliar.

Editor: Wahyu Sabda Kuncahyo