WARNA-WARNI

Menag Yaqut: Ramadan Momen Tepat Perkuat Solidaritas

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Net)
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Net)


JAKARTA - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengajak umat Muslim menjadikan ramadan sebagai momentum untuk memperkuat solidaritas dan membersihkan residu dalam diri.

"Ramadan adalah momen kita menata dan memperbaiki kualitas diri. Kita dibina dan dididik untuk menjadi Muslim yang tunduk dan patuh terhadap perintah Allah. Kita juga dibiasakan untuk membangun solidaritas dengan sesama," kata Menag dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (2/4/2022).

Ia mengatakan, solidaritas dengan sesama ini dapat terwujud bila seseorang mampu menghilangkan kesombongan dari dirinya. Kesombongan ini merupakan bagian residu manusiawi yang perlu dibersihkan.

"Adalah kesombongan ketika menganggap diri kita yang paling benar, sementara orang lain selalu salah. Adalah kesombongan ketika menganggap diri kita yang paling jujur, sementara orang lain pasti berlaku curang," jelasnya. 

Lebih lanjut, Menag mengungkapkan bahwa ramadan kali ini adalah tahun ketiga umat Muslim Indonesia merayakannya di tengah pandemi COVID-19. Meskipun kondisi pandemi sudah melandai, namun ia tetap mengajak masyarakat tetap memperhatikan protokol kesehatan (prokes).


"Pada tahun ini, momen ramadan masih dalam suasana pandemi COVID-19. Meski telah melandai, namun mari kita tetap menjaga diri dengan terus meningkatkan kesadaran tentang kebersihan dan kesehatan," pesannya.

Ia berharap, dengan terbangunnya solidaritas kemanusiaan dan taatnya prokes selama ramadan, menjadikan bulan suci ini memberikan dampak besar bagi bangsa.

"Ramadan karim, momentum bangkit dari pandemi untuk kemajuan NKRI. Atas nama Kementerian Agama, saya mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa 1443 H/2022 M. Semoga kita semua menjadi bagian dari madrasah Ramadhan yang kelak lulus dengan berbagai pencapaian terbaik," tutupnya.

Editor: Amelia