POLHUKAM

SBY Bangga Partai Demokrat Sudah On The Right Track

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono, dalam acara Malam Silaturahmi dan Kontemplasi Partai Demokrat di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/4/2022). (Antara/Putu Indah Savitri)
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono, dalam acara Malam Silaturahmi dan Kontemplasi Partai Demokrat di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/4/2022). (Antara/Putu Indah Savitri)


JAKARTA - Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono, mengingatkan bahwa hanya terdapat satu matahari di dalam partainya yang saat ini dipimpin oleh Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono.

"Ingat, hanya ada satu matahari dalam Partai Demokrat," kata SBY ketika menyampaikan sambutan dalam acara Malam Silaturahmi dan Kontemplasi Partai Demokrat di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/4/2022).

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, SBY menilai bahwa apa yang dilaksanakan para pemimpin dan kader Partai Demokrat sudah berada di arah dan jalur yang benar.

"Sudah on the right track. Oke, lanjutkan dan sukseskan," tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut, SBY mengingatkan kepada seluruh kader Partai Demokrat untuk melaksanakan kegiatan perpolitikan sesuai dengan standar moral dan etika yang berlaku.


"Tetap ada moral dan etikanya, ada kepatutannya. Sebaiknya, batas kepatutan itu tidak diterobos dan diterjang," ucapnya.

SBY menegaskan meskipun harus sesuai dengan moral dan etika, bukan berarti para kader harus pasrah dan mengalah di tengah persaingan.

"Gunakan segala semangat dan keberanian para kader. Gunakan segala siasat dan pengalaman yang para kader miliki," katanya.

Ketika menyukseskan kepentingan partai, tutur SBY mengingatkan tentunya para kader harus mengutamakan kepentingan rakyat dan negara terlebih dahulu.

"Saya yakin banyak cara berpolitik yang berhasil tanpa harus menjalankan politik buruk. Kata pepatah, banyak jalan menuju Roma," jelasnya.

SBY menyampaikan pesan bahwa dalam perjuangan politik ke depan jangan gamang dan risau akibat merasa tidak memiliki modal kuat, uang melimpah, dan tidak berada di dalam pemerintahan yang mengatur negara saat ini.

"Saya berkeyakinan Tuhan Yang Maha Esa dan Adil akan membukakan jalan bagi hambanya yang ingin berjuang dengan niat dan tujuan baik," ujarnya.

Presiden ke-6 RI ini mengungkapkan bahwa selama dua tahun terakhir dirinya sudah tidak lagi aktif dalam politik sehari-hari serta jarang berbicara mengenai politik praktis dan kekuasaan.

"Saya berpikir dan telah mengambil keputusan ini bahkan ketika Ibu Ani masih mendampingi saya untuk lebih baik saya berada di belakang. Ada kalanya kita memimpin, ada kalanya kita dipimpin. Saat ini, dalam perjuangan politik Demokrat yang memimpin adalah Ketua Umum AHY," jelas SBY.


Video Terkait:
Terlibat Kudeta, Demokrat Pecat 7 Kadernya
Editor: Wahyu Sabda Kuncahyo