WARNA-WARNI

Tinjau Kesiapan Haji, Menag Jajal Kemudikan Bus di Makkah

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat menyetir bus di Terminal Ajyad. (Dok. Kemenag)
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat menyetir bus di Terminal Ajyad. (Dok. Kemenag)


JAKARTA - Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas meninjau kesiapan akomodasi, konsumsi, dan transportasi yang akan diberikan kepada jemaah haji Indonesia.

Untuk memastikan kualitas layanan, Menag mencoba sejumlah sarana prasarana yang tersedia di hotel, termasuk mengemudikan salah satu bus antar kota yang akan menjadi sarana transportasi jemaah haji Indonesia.

Ada dua hotel di wilayah yang berbeda yang ditinjau oleh Yaqut pada Kamis (19/5/2022). Pertama adalah Hotel Al Khulafaa-3 yang berada di daerah Syisyah dengan kapasitas 800 jemaah dan kedua adalah Hotel Tharawat Al-Rawda di daerah Raudhah 1 dengan kapasitas 499 jemaah. 

"Hari ini saya meninjau hotel yang akan digunakan jemaah saat di Makkah. Saya pastikan fasilitas hotel mencukupi dan fasilitasnya sesuai standar kontrak. Saya lihat hotelnya bagus,” ujar Menag di Makkah, sebagaimana publikasi di situs resmi Kementerian Agama RI, Jumat (20/5/2022). 

“Saya coba lift hotel, memastikan bekerja dengan baik, meski dalam dua tahun jarang dipakai. Kamar mandi, mesin cuci, dan ketersediaan air minum di setiap lantai juga dicek, termasuk fasilitas tempat salat dan tempat makan,” sambungnya.


Kepada pihak hotel, dia meminta agar senantiasa menjaga kebersihan hotel serta memperhatikan keamanan dan kenyamanan jemaah haji. Apalagi, durasi jemaah haji tinggal pada hotel di Makkah cukup lama, hingga 25 hari.

Selain hotel, Yaqut juga meninjau layanan transportasi di Terminal Ajyad. Lokasi terminal ini melayani rute Misfalah - Jiyad. Di sana, dia mengecek kesiapan bus antar kota dan bus shalawat. 

"Saya tadi sempat juga mencoba mengemudikan salah satu bus antar kota. Busnya memang masih sangat bagus. Rata-rata keluaran baru, umur pembuatan dari lima tahun dan tampak terawat dengan baik,” lanjutnya.

"Saya juga minta penyedia layanan transportasi agar memperhatikan AC kendaraan tetap dingin agar tidak kepanasan, mengingat musim haji diperkirakan sesuai musim panas," jelas Yaqut. 

Terakhir, dia meninjau kesiapan layanan katering dengan mendatangi Dapur Al Jauhara di wilayah Mekkah. Di sana dia memastikan kapasitas dapur, sanitasi, sarana memasak yang digunakan, serta proses penyimpanan bahan makanan.

"Saya menekankan kepada penyedia layanan katering agar menu dan citarasa makanan jemaah Indonesia memiliki citarasa nusantara. Pihak katering juga harus memastikan distribusi makanan tepat waktu, tidak terlambat,” jelasnya.

Alhamdulillah, secara umum sudah siap dan sesuai dengan standar yang diharapkan. Kami akan terus berusaha untuk bisa memberikan layanan terbaik kepada jemaah haji Indonesia,” tandasnya.


Video Terkait:
Bendungan Tiga Dihaji dan Lematang Kokohkan Sumsel Sebagai Lumbung Pangan Nasional
Editor: Amelia