POLHUKAM

Menhan Ingatkan TNI Kerja Keras Untuk Lindungi Bangsa Indonesia

Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto saat memberikan pembekalan kepada peserta Apel Komandan Satuan TNI AD, di Akademi Militer, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (23/6/2022). (Dok. Human Setjen Kemenhan RI)
Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto saat memberikan pembekalan kepada peserta Apel Komandan Satuan TNI AD, di Akademi Militer, Magelang, Jawa Tengah, Kamis (23/6/2022). (Dok. Human Setjen Kemenhan RI)


JAKARTA - Seluruh prajurit TNI diingatkan agar bekerja keras dalam menjalankan tugas, dengan tujuan melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia.

Menteri Pertahanan (Menhan), Prabowo Subianto mengatakan, tujuan bernegara adalah melindungi segenap tumpah darah.

Karena itulah, kata Prabowo, prajurit TNI harus melindungi dan menjaga masa depan negara dan rakyat.

"Nasib bangsa ini ada di pundak dan tangan saudara-saudara sekalian. Sebagai patriot, tugas kita tidak ringan. Kita harus bekerja keras untuk itu," ujar Prabowo, dalam siaran pers yang diterima wartawan, di Jakarta, Jumat (24/6/2022).

Pesan tersebut dia sampaikan saat memberikan pembekalan kepada peserta Apel Komandan Satuan TNI AD, di Akademi Militer (Akmil), Magelang, Jawa Tengah, Kamis (23/6/2022).


Kedatangan Prabowo di Akademi Militer disambut Gubernur Akmil Mayjen TNI Legowo W. R. Jatmiko dan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman.

Prabowo menyampaikan bahwa masalah pertahanan negara perlu menjadi perhatian bersama untuk dipelajari sebagaimana yang disampaikan ahli strategi militer asal China Sun Tzu.

"Seperti yang dijelaskan Sun Tzu dalam The Art of War, pertahanan harus dipelajari dan tidak boleh diabaikan. Inilah yang saya katakan masa depan negara ada di pundak Anda (prajurit TNI)," kata dia.

Selanjutnya, Prabowo menyampaikan bahwa Indonesia harus belajar dari perang antara Rusia dan Ukraina yang memengaruhi seluruh dunia, termasuk persoalan stabilitas kawasan regional.

Dari perang itu, lanjut dia, TNI perlu memperbaiki struktur organisasi, misalnya dengan menentukan doktrin dan organisasi logistik.

Dengan demikian, menurut Prabowo, melalui kerja keras, memperhatikan masalah pertahanan, mempelajari akibat perang Rusia dan Ukraina, serta memperbaiki struktur organisasi, maka TNI akan mampu melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia.

"Pekerjaan kita tidak ringan, tetapi kita tetap optimistis, kita bekerja keras," kata Prabowo.

Editor: Saeful Anwar