DAERAH

NTB Kembangkan Sorgum di Lombok Tengah dan Sumbawa

Kadis Pertanian dan Perkebunan NTB, Fathul Gani. (Antara/Nur Imansyah)
Kadis Pertanian dan Perkebunan NTB, Fathul Gani. (Antara/Nur Imansyah)


MATARAM - Dinas Pertanian dan Perkebunan Nusa Tenggara Barat akan mengembangkan kawasan budi daya tanaman sorgum di Kabupaten Lombok Tengah dan Sumbawa.

"Ada dua hektare lahan yang kita siapkan untuk mengembangkan sorgum di Kabupaten Lombok Tengah dan Sumbawa," kata Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan NTB, Fathul Gani, di Mataram, Minggu (14/8/2022).

Dia mengakui di daerah Lombok Tengah dan Sumbawa sebetulnya sudah ada masyarakat atau petani yang menanam sorgum, hanya saja belum secara masif dilakukan sehingga hasilnya pun masih sedikit.

"Pengembangannya masih swadaya. Tapi Insya Allah kita akan intervensi di tahun 2023," ujar Fathul Gani.

Menurut dia, secara potensi lahan untuk tanaman sorgum di NTB luar biasa. Terlebih lagi tanaman ini tidak membutuhkan terlalu banyak air karena bisa hidup di lahan tadah hujan.


"Lahan kering kita kan 18 persen dari lahan yang kita miliki, sehingga secara potensi besar dan itu yang ingin kita kembangkan," terang mantan Kepala Dinas Ketahanan Pangan NTB itu.

Fathul Gani mengakui dari ratusan hektar lahan, bahkan bisa lebih tersebut petani atau masyarakat bisa melakukan pola selang seling antara jagung dan sorgum.

"Kita kan punya banyak lahan-lahan kering, misalnya jagung yang baru sekali ditanam mungkin kita akan selingi dengan pola tanam sorgum itu bisa saja. Tinggal kita atur pola tanamnya saja," jelasnya.

Lebih lanjut, Fathul Gani mengatakan, budi daya sorgum saat ini menjadi program prioritas pemerintah pusat. Oleh karena itu, pihaknya sangat mendukung langkah tersebut. Bahkan pihaknya menjanjikan suatu saat NTB menjadi salah satu daerah sentra sorgum nasional.

"Kami sangat mendukung program yang diinisiasi pemerintah pusat ini karena melihat potensinya luar biasa," katanya.


Video Terkait:
Penyelenggaraan MotoGP Indonesia Diundur
Editor: Wahyu Sabda Kuncahyo