POLHUKAM

Bahar Smith Gaungkan NKRI dan Pancasila Harga Mati Saat Menaiki Mobil Tahanan

Terdakwa kasus penyebaran berita bohong Bahar Smith di PN Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/8/2022). (Foto: Bagus Ahmad Rizaldi / Antara)
Terdakwa kasus penyebaran berita bohong Bahar Smith di PN Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/8/2022). (Foto: Bagus Ahmad Rizaldi / Antara)


BANDUNG - Terdakwa kasus ujaran informasi bohong atau hoaks, Bahar Smith, menyerukan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Pancasila sebagai dasar negara adalah harga mati usai menjalani sidang vonis di Pengadilan Negeri (PN) Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/8/2022).

"Indonesia merdeka, merdeka, merdeka. NKRI harga mati, Pancasila harga mati," kata Bahar di hadapan pendukungnya saat menaiki mobil tahanan kejaksaan.

Menurutnya, vonis enam bulan 15 hari yang lebih ringan dari tuntutan jaksa itu merupakan pertanda bahwa keadilan masih ada di Tanah Air. Sebelumnya jaksa penuntut umum menuntut Bahar untuk dihukum selama lima tahun penjara.

"Besok adalah hari kemerdekaan, mudah-mudahan Indonesia selalu merdeka," kata Bahar.

Selain itu, dia berterima kasih kepada pihak kepolisian yang selalu menjaga keamanan selama proses persidangannya dari awal hingga akhir.


"Saya serukan kepada seluruh jamaah pulang dengan tertib, pulang dengan aman," katanya.

Adapun Bahar divonis enam bulan 15 hari hukuman penjara akibat perkaranya, yakni ujaran bohong saat mengisi ceramah di Kabupaten Bandung, Jawa Barat, pada Desember 2021.

Saat itu, Bahar mengatakan Rizieq Shihab dipenjara karena menggelar Maulid Nabi dan enam laskar FPI disiksa hingga meninggal dunia.

Editor: Saeful Anwar