OLAHRAGA

Borneo FC Kecewa Liga 1 Dihentikan

Sekretaris Tim Borneo FC Samarinda, Farid Abubakar. (Antara/Media Officer Borneo FC)
Sekretaris Tim Borneo FC Samarinda, Farid Abubakar. (Antara/Media Officer Borneo FC)


SAMARINDA - Manajemen Borneo FC mengaku kecewa dengan keputusan PT LIB selaku operator Liga yang menghentikan sementara kompetisi Liga 1 Indonesia, menyusul terjadinya tragedi yang tercatat memakan 125 korban jiwa di Stadion Kanjuruhan usai pertandingan Arema FC dengan Persebaya, Sabtu (1/10/2022) malam.

Sekretaris Tim Borneo FC Samarinda, Farid Abubakar, mengatakan, penghentian sementara itu berdampak sangat merugikan. Terlebih saat ini Borneo FC dalam performa terbaiknya dan menduduki puncak klasemen.

"Tentunya kami sangat kecewa dengan keputusan ini karena kejadian yang dilakukan satu tim namun semua harus menanggung akibatnya," jelasnya di Samarinda, Minggu (2/10/2022).

Meski demikian, Manajemen Bornoe FC menaruh simpati dan menyampaikan duka cita yang mendalam atas peristiwa yang menewaskan ratusan suporter usai menyaksikan pertandingan Liga 1 2022-2023 itu.

"Kami turut berbelasungkawa atas peristiwa tersebut. Semoga tragedi dengan korban jiwa ini menjadi yang terakhir dalam sepak bola Indonesia," kata Farid.


Farid mengatakan, sebagai wujud empati peristiwa duka tersebut, sejumlah suporter sepak bola yang ada di Samarinda telah melakukan salat gaib dan doa bersama untuk para korban tragedi Kanjuruhan.

Menurut Farid, dalam sepak bola hasil kemenangan atau kekalahan merupakan hal yang lumrah, sehingga penggemar bola juga wajib menyadari bahwa suatu saat timnya akan meraih hasil yang buruk dalam pertandingan.

"Memang kalah saat tampil di kandang itu sangat mengecewakan apalagi kalah dengan rival sendiri, namun masyarakat harus berpikir sehat jangan sampai tindakan yang dilakukan merugikan orang lain, apalagi hingga jatuh korban jiwa," jelasnya.

Farid berharap kejadian tersebut bisa dijadikan pelajaran berharga khususnya para pecinta sepak bola saat mereka kecewa dengan penampilan tim kebanggaannya yakni dengan menemui jajaran manajemen tim dan berdiskusi untuk mencari solusi dan jalan keluar.

"Kami berharap tidak ada lagi kejadian anarkis di sepak bola, apalagi dampaknya merugikan sepak bola Indonesia," ujarnya.

Editor: Wahyu Sabda Kuncahyo